Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Cara Mengatasi Penyakit Antraknosa pada Terong

Kompas.com - 14/11/2022, 15:56 WIB
Siti Nur Aeni

Penulis

JAKARTA, KOMPAS.com - Antraknosa pada terong merupakan salah satu penyakit penting tanaman ini. Selain pada tanaman terong, penyakit antraknosa juga sering dijumpai pada tanaman hortikultura lain seperti cabai dan tomat.

Penyakit antraknosa pada tanaman terong disebabkan oleh jamur patogen Gloeosporium melongena Ell Halst. Penyakit ini memiliki gejala becak melekuk dan bulat pada buah terong.

Bercak tersebut lama-lama kelamaan akan bersatu dan membesar. Bercak tersebut berwarna coklat dengan titik hitam.

Baca juga: 5 Penyakit pada Tanaman Terong yang Merugikan

Dikutip dari buku Pedoman Umum SOP Budidaya Terung, Senin (14/11/2022), berikut beberapa cara pengendalian antraknosa pada terong agar tidak menyebabkan gagal panen.

Ilustrasi terong, tanaman terong. PIXABAY/RYCKY21 Ilustrasi terong, tanaman terong.

Menggunakan benih sehat

Langkah pertama yang bisa dilakukan untuk mengatasi antraknose pada benih yaitu menggunakan benih sehat. Setelah itu, benih direndam dalam larutan Pseudomonas fluorescens dengan dosis 20 ml/air.

Sementara itu, Trichoderma sp dan Gliocladium sp diaplikasikan ke dalam persemaian sebanyak 5 g/kantong semai. Jamur antagonis tersebut diaplikasikan 3 hari sebelum benih ditanam atau bersamaan dengan penanaman.

Selain merendam dalam mikroba antagonis, benih juga bisa direndam dalam air panas selama 30 menit atau perlakuan fungisida sistemik golongan Triazole dan Pirimidin (0.05 sampai 0.1 persen).

Baca juga: 5 Hama Tanaman Terong yang Bisa Menyebabkan Gagal Panen

Sanitasi lahan

Cara lain untuk mengendalikan penyakit antraknosa yaitu sanitasi lahan. Kegiatan ini bertujuan untuk menjaga kebersihan lahan.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya

Video Pilihan Video Lainnya >

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com