Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Cara Budidaya Timun Suri, Buah yang Banyak Dijumpai saat Ramadhan

Kompas.com - 25/02/2023, 11:14 WIB
Siti Nur Aeni

Penulis

JAKARTA, KOMPAS.com - Timun suri merupakan salah satu buah yang sering dijumpai di bulan Ramadhan. Rasa buah ini segar dan enak, sehingga cocok untuk diolah menjadi takjil.

Saat bulan Ramadhan, permintaan timun suri biasanya mengalami peningkatan. Maka dari itu, banyak petani yang mulai menanam timun suri menjelang Ramadhan.

Lantas, bagaimana cara budidaya timun suri yang benar? Dilansir dari Cybext Kementerian Pertanian, Sabtu (25/2/2023), simak penjelasan selengkapnya berikut ini.

Baca juga: Simak, Cara Menanam Timun Suri agar Berbuah Banyak

1. Menyiapkan lahan

Langkah awal yang perlu dilakukan saat hendak menanam timun suri yaitu menyiapkan lahan budidaya terlebih dahulu. Lahan harus dibersihkan terlebih dahulu dari gulma, batu, maupun ranting.

Ilustrasi timun suri. SHUTTERSTOCK/DUDI ISKANDAR Ilustrasi timun suri.

Setelah itu, gemburkan tanah menggunakan cangkul dan buat bedengan dengan lebar 80 sampai 90 cm. Selain itu, buat juga parit dengan lebar antara 40 sampai 50 cm untuk mengalirkan air.

Apabila tanah terlalu asam (pH di bawah 5,5), maka perlu dilakukan pengapuran menggunakan kapur pertanian atau dolomit. Selain pengapuran, berikan juga pupuk dasar dari pupuk organik seperti kompos maupun pupuk kandang.

Baca juga: Cara Menanam Timun agar Berbuah Lebat

2. Menyiapkan bibit

Bibit timun suri bisa didapatkan dengan cara menyemai benih timun suri yang diperoleh dari biji buah timun suri atau membeli benih siap tanam di toko pertanian. Setelah mendapatkan benih terbaik, langkah berikutnya yaitu menanam benih dalam polybag semai yang sudah berisi campuran tanah dan pupuk organik dengan perbandingan 2:1.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya

Video Pilihan Video Lainnya >

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Terpopuler

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com