Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Mengenal Budidaya Padi Salibu untuk Mempercepat Swasembada Pangan

Kompas.com - 04/12/2022, 11:14 WIB
Siti Nur Aeni

Penulis

JAKARTA, KOMPAS.com - Berbagai inovasi budidaya padi terus digencarkan untuk mempercepat swasembada pangan yang berkelanjutan. Salah satu bentuk inovasi yang dikembangkan yaitu budidaya padi salibu.

Apa itu budidaya padi salibu? Dilansir dari Cybext Kementerian Pertanian, Minggu (4/12/2022), berikut penjelasan selengkapnya.

Baca juga: Simak, Cara Menanam Padi Metode Hezton

Mengenal budidaya padi salibu

Budidaya padi salibu adalah teknologi budidaya ratun yang artinya tunggul setelah panen tanaman utama dengan tinggi kurang lebih 25 cm, dipelihara 7 sampai 10 hari atau dibiarkan sampai keluar tunas baru.

Ilustrasi tanaman padi.UNSPLASH/ANDHIKA Y. WIGUNA Ilustrasi tanaman padi.

Keuntungan dari teknik budidaya ini yaitu hemat tenaga kerja, waktu, dan biaya. Hal tersebut dikarenakan tidak perlu pengolahan lahan dan penanaman ulang serta bisa mengurangi kebiasaan petani membakar jerami.

Tak hanya itu, cara menanam padi salibu juga bisa meningkatkan produktivitas padi. Hal ini bisa meningkatkan indeks panen mencapai 2 sampai 3 kali dalam satu tahun.

Baca juga: Mengenal Sistem Budidaya Mina Padi yang Menguntungkan

Jumlah anakan yang dihasilkan dari teknik budidaya padi ini juga lebih banyak dan seragam. Penggunaan varietas unggul akan membuat hasil panen semakin maksimal.

Varietas padi yang dapat ditanam dengan sistem salibu

Terdapat beberapa varietas padi yang sudah dikaji dan ditanam menggunakan sistem salibu, antara lain; varietas Batang Piaman, Cisoka, Inpari 19, Inpari 21, dan Logawa. Selain itu, padi hibrida seperti Hipa 3, Hipa 4, Hipa 5, Rokan, dan Cimelati juga bisa menghasilkan ratun yang baik dan dapat tumbuh dengan baik saat ditanam dengan sistem salibu.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya

Video Pilihan Video Lainnya >

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com