Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

3 Perbedaan Layu Fusarium dan Layu Bakteri pada Tanaman Cabai

Kompas.com - 19/09/2022, 18:43 WIB
Siti Nur Aeni ,
Sakina Rakhma Diah Setiawan

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Menanam cabai memang tidak sulit. Namun, dalam budi daya cabai ada risiko serangan penyakit yang bisa menyebabkan gagal panen.

Penyakit pada tanaman cabai sebenarnya sangat beragam, yang cukup sering ditemui yaitu layu fusarium dan layu bakteri. Walaupun sama-sama menyebabkan tanaman layu, namun kedua penyakit tanaman ini berbeda.

Lalu, apa saja perbedaan layu fusarium dan layu bakteri pada tanaman cabai? Dikutip dari Cybex Kementerian Pertanian, Senin (19/92022), berikut penjelasan lengkapnya.

Baca juga: Perbedaan Penyakit Layu Fusarium dan Layu Bakteri pada Tanaman Cabai

Ilustrasi tanaman cabai yang layuShutterstock/haryanta.p Ilustrasi tanaman cabai yang layu

Penyebab penyakit

Hal pertama yang membedakan antara layu fusarium dengan layu bakteri pada tanaman cabai yaitu patogen penyebabnya. Penyakit layu fusarium disebabkan oleh jamur Fusarium oxysporum.

Jamur ini mudah berkembang baik dan menyebar ke beberapa tanaman. Perkembangannya semakin cepat saat kondisi lingkungannya lembap, lahan tergenang air, dan pH tanahnya rendah.

Sedangkan penyakit layu bakteri disebabkan oleh bakteri Pseudomonas solanacearum. Bakteri ini juga bisa cepat menyebar dari satu tanaman ke tanaman lain.

Baca juga: Layu Fusarium Tanaman Cabai: Penyebab, Gejala, dan Cara Mengatasinya

Gejala penyakit

Perbedaan layu fusarium dan layu bakteri pada tanaman cabai juga bisa dilihat dari gejala yang ditimbulkan. Gejala penyakit ini bisa menyerang bagian leher batang bawah yang dekat tanah.

Bagian tersebut bisa busuk dan berubah warna menjadi coklat. Infeksi tersebut kemudian akan menyebar ke akar dan menyebabkan akar busuk basah.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya

Video Pilihan Video Lainnya >

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Terpopuler

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com